17 July 2015

Pengalaman Nonton Ayat-ayat Cinta

sumber gambar internetass,
coz webnya kakbayu nggak bisa dibuka ya udah jadinya saya krm in email aja, saya mo cerita nich,

Hari jumat yang lalu saya nonton ayat2 cinta bareng ama temen, dan Subhanalloh, mata saya bengkak gedhe banget sekeluarnya dari bioskop, dan begkak itu 2 hari baru bisa kempes, he he he he he.

Sebenarnya saya nangis bukan karena jalan ceritanya, bukan karena fahri yang begitu sempurna seperti halnya Aisha baik agama maupun hati dan akhlaknya, bukan juga karena nasib maria yang begitu malang.tapi ada dua adegan yang sampai sekarang kalo diinget saya masih tetep nangis.

Adegan pertama adalah percakapan antara Maria dengan Fahri tentang alif lam mim, saat maria bilang pada Fahri bahwa alif lam mim adalah wahyu tuhan yang paling dahsyat, saat itu tiba tiba saya langsung mak deg, dan why ?

Kenapa sosok Maria yang seorang Kristen bisa memahami Alloh dengan begitu hebat, dan sepertinya dia sangat mengenal Alloh, sementara saya ? saya bahkan meragukan pengetahuan tentang islam (saya langsung nangis waktu itu)

Selanjutnya adalah ketika Maria dan Fahri ada dalam trem dan maria bilang: "Aku suka Al-Quran, Fahri.bahkan aku hapal surat Maryam..." kemudian dia melafadzkan surat Maryam dengan indah.
ah kenapa Maria bisa begitu mencintai quran?

Tiba2 saya merasa sangat malu, malu dan iri sekali , kenapa saya tak bisa mencintai Quran sebesar Maria mencintai Quran yang bukan kitab sucinya.
sangat malu dan Alloh, kemana saya selama 22 tahun ini, sebenarnya apa yang saya kerjakan, apa yang saya cari dan kemana saya membuang waktu saya yang begitu banyak?

waktu itu saya udah sesenggukan dengan bahu terguncang sampai harus dipeluk ama teman yang kebetulan duduknya disebelah saya, he.. he.. malu-maluin katanya.
dan yang terakhir adalah ketika Fahri dipenjara dan merasa putus asa, sampai pada saat preman sekamarnya bilang, "lihat fahri Alloh sedang berbicara kepada mu agar tidak sombong, Alloh sedang berbicara kepadamu tentang sabar dan ikhlas, sabar dan ikhlas itu islam Fahri"

selam ini saya lupa untuk ikhlas dan sabar menjalani kehidupan, masih saja selalu mempertanyakan nasib kepada Alloh hingga lupa bersyukur, ah saya malu buwanget.sampai disini mungkin air matanya udah seember lebih + matanya segedhe balon, he he he

benar kalo filmnya amat sangat juwauh dari novelnya (saya dah baca novelnya dulu ), tapi klo yang jauh lebih jelek ini bisa bikin saya tahu dan menyadarkan saya bahwa ternyata hidup itu wow indah bvanget, saya gak akan ragu untuk bilang "makasih ya Mas Hanung atas filmnya".

Tiba2 ada yang berubah, saya jadi pengen cepet2 sholat dan berdoa, pengen cepet2 minta maaf sama Alloh, dan paginya waktu saya denger temen serumah baca Quran saya mulai nangis lagi, tiba2 saya jadi suka mengucap dzikir saat loading kompi, saat nunggu mobil, saat antri toilet, juga kalau bengong, dan tiba2 suara orang baca al Quran terdengar indaaaaaah buanget.

Tiba2 hidup saya jadi seringan kapas dan terasa indah, ah iya tiba tiba tiap ada orang baca quran airmata saya langsung keluar, apalagi kalo ada yang menyebut nama Alloh rasanya hati jadi bergetar dan deg-degan aneh ya.

Yang jelas ada doa yang saya gak akan lupa bilang sama Alloh untuk menjaga iman ini.
saya jagi inget 7 th yang lalu ketika saya abis baca Annida yang judulnya seribu hidayah,
saya merengek ama ibu biar di bolehin pake jilbab, rasanya indah buanget seperti dapeet hidayah lagi, jadi inget waktu masih aktif di rohis SMA, wow.

Eh maaf ya ceritanya ngelantur, jangan dimuat disitus soalnya ini cerita malu-maluin jaga rahasia ya, jadi makasih ya udah mau baca email yang tulisannya bisa bikin sakit mata ini he he he he he he
wassalam

(Tulisan dikirim oleh Ana Mantovani)
---
kakbayu: setiap tulisan yang dikirim kedalam relung kehidupan kakbayu, akan saya posting :D

Baca Juga Dong...

No comments:

Post a Comment

Jika berkenan, kamu bisa memberikan komentar disini, dan jika kamu punya blog, saya akan kunjung balik :)